This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

Jurnalistik Berkelanjutan

Jurnalistik Berkelanjutan
Objektifitas Berita Lingkungan: Jurnalistik Berkelanjutan adalah buku pertamaku. Buku ini mengupas tentang pengalamanku tentang dampak pemberitaan lingkungan yang tidak akurat. Berita yang demikian tidak saja mampu mengguncang kehidupan pribadi seseorang tetapi juga tidak membantu lingkungan. Jika Anda ingin membacanya, Anda bisa menemukan sejumlah cuplikannya di blog ini

Kamis, 21 Juni 2012

Melihat Kiprah Bank Sampah Dalang Collection (Baru Setengah Tahun, Sudah Punya 1.000 Nasabah)

Menjelang penerimaan rapor sekolah atau dua pekan sebelum bulan Ramadan, akan menjadi momen istimewa bagi nasabah Bank Sampah Dalang Collection. Pasalnya, saat itulah mereka bisa mencairkan dana tabungan hasil dari sampah yang mereka tabungkan.

Laporan Andi Noviriyanti, Pekanbaru

novi792000@gmail.com



Senin (18/6) lalu menjadi hari istimewa bagi SDN 20 dan juga SDN 95 Pekanbaru. Kedua sekolah itu menjadi nasabah perdana yang telah mencairkan hasil tabungan mereka di Bank Sampah.

Tentu bukan sampah yang mereka ambil, tetapi sama seperti bank umum lainnya yakni uang. Meski baru tiga bulan, tabungan yang mereka ambil sudah mencapai Rp822 ribu untuk SDN 20 Pekanbaru dan Rp175 ribu untuk SDN 95 Pekanbaru.

‘’Jumlah itu belum termasuk semua tabungan nasabah Bank Sampah di sekolah itu. Bahkan, untuk SDN 95 Pekanbaru, itu hanya tabungan siswa kelas IV saja. Soalnya merekakan sudah mau tamat. Namun adik-adik tingkat mereka belum mengambil,’’ ujar Suratin (44), Direktur Bank Sampah Dalang Collection, Selasa (19/6) siang.

Para nasabah Bank Sampah Dalang Collection saat ini, menurut Suratin, memang bisa mencairkan tabungannya. Itu karena memang sudah komitmen dari Bank Sampah, pencairan tabungan dapat dilakukan menjelang terima lapor atau dua minggu sebelum hari raya.

‘’Saat ini baru dua sekolah yang mencairkan tabungannya,’’ imbuh Soffia Seffen, pendiri dan pembina Dallang Collection sekaligus istri Suratin di kediamannya sekaligus tempat bank sampah berdiri.

Suratin dan Soffia bercerita bahwa aktivitas Bank Sampah yang berdiri sejak Januari 2011 itu dimulai sejak pagi hingga sore hari. Khusus di pagi hari, Bank Sampah melayani nasabah yang berada di sekolah. Sesuai dengan jadwal yang telah disepakati dengan sekolah, Suratin dan anggotanya mendatangi sekolah-sekolah yang menjadi Bank Sampah.

Bagian administrasi mereka, Fitriani akan melakukan penimbangan dan pencatatan di buku tabungan. Selanjutnya sampah-sampah tadi diangkut dengan mobil pick up hitam bertuliskan Bank Sampah Dalang Collection ke kantor Bank Sampah di Jalan Gajah Ujung.

Suratin, Soffia, maupun Fitriani atau yang biasa disapa Cici mengaku cukup senang dengan aktivitas Bank Sampah. Menurut mereka banyak pengalaman unik yang mereka lihat dari aktivitas bank sampah.

Misalnya ada siswa yang menabung koran, tetapi di dalamnya ternyata diisi batu agar jumlah timbangan sampahnya bertambah. Ada juga pihak sekolah yang sampahnya dicuri hingga gagal menabung.

Lain lagi pengalaman Cici. Tamatan SMEA jurusan akutansi itu dibuat tersenyum-senyum saat bercerita bagaimana para murid bahkan sampai guru saling berebut menabung di Bank Sampah. ‘’Bahkan, ada yang sampai bertengkar,’’ ujarnya.

Selain berkeliling sekolah, pada siang hari hingga sore aktivitas Bank Sampah dilanjutkan di Bank Sampah. Di tempat itu, mereka menerima nasabah dari warga sekitar. Sekaligus juga menjadi tempat pengelolaan sampah terutama dari plastik yang dibuat menjadi kerajinan.

Meski merasa cukup senang dengan aktivitas Bank Sampah, namun Soffia mengaku bagian administrasinya cukup kewalahan dalam melayani nasabah mereka yang sudah mencapai 1.000.

Mengingat mereka melayani nasabah hanya dengan pencatatan manual di buku tabungan dan buku besar. Jadi sering kesulitan untuk bisa meng-update data tabungan nasabah dengan cepat.

Menurut Soffia, meski nasabah cukup banyak, biaya operasional mereka belum memadai.

‘’Biaya operasional kita dianggarkan dari 25 persen hasil penjualan sampah. Sementara 70 persen untuk nasabah dan sisanya lima persen untuk bantuan infak ke masjid sebagai bentuk CSR-nya Bank Sampah. Operasinal selama ini masih numbok. Kami subsidi silang dari kegiatan kerajinan Dallang Collection berupa produk maupun kegiatan mengajar,’’ ujar pegawai di Pusat Regional Kementerian Negara Lingkungan Hidup Sumatera ini.

Oleh karena itu ia berharap ada pihak yang mau meminjamkan mereka komputer yang tidak dipakai untuk bisa digunakan di bank sampah.***

Satu Ton Sampah Bisa Dikelola di Sekolah

”Jika semua sekolah mempunyai Bank Sampah, Pekanbaru pasti bersih. Karena setiap rumah, anak-anaknya pasti murid sekolah. Sampah-sampah tersebut akan di bawah ke sekolah untuk ditabung. Sampah tidak tak lagi menjadi musuh tetapi menjadi sumber uang,” ujar Ayat Cahyadi, Wakil Wali Kota Pekanbaru, Kamis (7/6) pagi dalam acara penyambutan Piala Adiwiyata Mandiri SDN 18 dan 20 Pekanbaru.

Laporan Andi Noviriyanti, Pekanbaru
novi792000@gmail.com

Ada yang hilang di tanggal 5 Juni lalu di Istana Negara. Biasanya di Peringatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia itu, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono selalu memberikan Piala Adipura kepada Wali Kota Pekanbaru.

Namun tahun ini, prediket kota terbersih di Indonesia itu tak lagi disandang Kota Pekanbaru setelah tujuh tahun berturut-turut meraihnya.

‘’Pak Presiden saja cukup kaget melihat Pekanbaru tidak lagi menerima Piala Adipura. Biasanya kami selalu bersama Pak Wali Kota Pekanbaru yang menerima Piala Adipura dan Piala Adiwiyata. Kini hanya tinggal kami kami bertiga yang menerima Adiwiyata Mandiri (SDN 18, SDN 20, dan SMA 8 Pekanbaru),’’ ungkap Kepala SDN 20 Pekanbaru Lapri prihatin di hadapan Wakil Walikota Pekanbaru Ayat Cahyadi yang hadir di sekolah mereka di Jalan Kulim, Senapelan. Itulah sebabnya, mereka (para penerima Adiwiyata Mandiri) bertekat sekembalinya ke Pekanbaru ingin lebih aktif melakukan pembinaan lingkungan.

Tidak saja kepada warga sekolah mereka, tetapi juga sekolah-sekolah binaan mereka di Pekanbaru. Mereka ingin lewat program-program lingkungan yang mereka lakukan bersama pemerintah dan masyarakat lainnya dapat mengembalikan Piala Adipura yang telah melayang tersebut.

Salah satu upaya yang mereka lakukan adalah dengan mengelola sampah. Misalnya di SDN 20 Pekanbaru yang dipimpinnya telah didirikan Bank Sampah.

Dari Bank Sampah yang mereka miliki mereka berhasil mengelola 500 Kg sampah per bulan. Jika dua sekolah saja yang melakukan pengelolaan sampah seperti mereka, berarti ada 1 ton sampah Pekanbaru yang berhasil di kelola.

Untuk itulah, ia berharap sekolah-sekolah di Pekanbaru secara bersama-sama bisa memiliki program bank sampah dan melakukan pengelolaan.

Tidak hanya SDN 20 Pekanbaru yang memiliki Bank Sampah tetapi juga diikuti oleh SND 18 Pekanbaru.

‘’Hari ini bersama Bapak Wakil Wali Kota Pekanbaru kami juga meresmikan Bank Sampah kami,’’ ujar Kepala SDN 18 Pekanbaru Kaharudin.

Atas prestasi Adiwiyata Mandiri dan juga adanya Bank Sampah di kedua sekolah itu, Ayat Cahyadi menyampaikan tahniah.

‘’Kegagalan kita meraih Piala Adipura tahun ini, hendaknya menjadikan energi bagi kita untuk bersama-sama merebut kembali Piala Adipura tersebut. Mari bersama-sama kita perjuangkan. Warga sekolah, pemerintah kecamatan dan kelurahan, dinas-dinas terkait serta masyarakat,’’ ujarnya.

Menurut, mantan Wakil Ketua DPRD Pekanbaru ini, jika semua sekolah memiliki Bank Sampah, maka Kota Pekanbaru akan bersih.

Pasalnya setiap rumah, anak-anaknya pasti murid sekolah. Jika semua sampah di rumah mereka tabung kemudian dikelolah, tentu Pekanbaru menjadi bersih dan Piala Adipura bisa kembali diraih. Semoga.***

Senin, 28 Februari 2011

Mengunjungi Penangkaran Penyu Hijau: Bila Lapar, Teman Sendiri Dimakan

Mengunjungi Penangkaran Penyu Hijau di Pulau Jemur
Bila Lapar Teman Sendiri Dimakan

Jika petugas di penangkaran penyu hijau (Chelonia mydas) lalai memberi makan, tukik (anak penyu) tak segan untuk memakan temannya sendiri.

Laporan Andi Noviriyanti, Pulau Jemur   andinoviriyanti@riaupos.com

Hari baru saja pukul 11.00 WIB. Langit yang tadi cerah, tiba-tiba mendadak menghitam. Angin kencang dan hujan lebat membuyarkan lamunan kami yang telah lelah melihat ombak dan lautan luas menuju Gugusan Pulau Arwah (Aruah) di Selat Melaka.
Gerakan beberapa awak speedboat yang kami tumpangi bergegas menutup jendela speedboat membuat kami dalam posisi waspada. Apalagi bulan Februari ini dalam laporan Badan Metereologi dan Geofisisika (BMG) dalam status waspada untuk melaut. Bupati Rokan Hilir Annas Maamum sebelum berangkat juga mengingatkan kami untuk mengurungkan niat melihat penangkaran penyu di sekitar Pulau Jemur bila melihat tanda-tanda cuaca buruk.

Senin, 07 Februari 2011

Menyibak Danau Cantik di Tahura SSH


Cerita tentang Taman Hutan Raya Sultan Syarif Hasyim (Tahura SSH), ternyata bukan saja tentang keindahan tingginya puluhan anak tangga yang dibangun memanjat bukit atau pemandangan hutan sekundernya lengkap dengan jogging track-nya. Tetapi ada juga danau cantik di dalamnya yang kerap tak terungkap.

Laporan MASHURI KURNIAWAN, Minas mashurikurniawan@riaupos.com

Secuil informasi tentang danau cantik yang tersembunyi di Tahura SSH yang direncanakan sebagai objek pengembangan wisata alam, mengantarkan Tim Riau Pos For Us untuk menelusuri keberadaan danau tersebut. Tepatnya pada hari pertama di Bulan Februari.


Selasa, 04 Januari 2011

Hari-Hari Lingkungan Hidup

10 JANUARI: HARI SEJUTA POHON
02 PEBRUARI: HARI LAHAN BASAH
21 PEBRUARI: HRI PEDULI SAMPAH
20 MARET: HARI KEHUTANAN SEDUNIA
22 MARET: HARI AIR
22 APRIL: HARI BUMI
22 MEI: HARI KEANEKARAGAMAN HAYATI
05 JUNI: HARI LINGKUNGAN HIDUP SEDUNIA
16 SEPTEMBER: HARI OZON INTERNASIONAL
05 OKTOBER: HARI HABITAT
05 NOPEMBER: HARI CINTA PUSPA DAN SATWA NASIONAL
Memuat...